COVID-19 : Singapura prioritaskan vaksin pada kelompok berisiko tinggi

  • Whatsapp
Menteri Kesehatan Singapura, Gan Kim Yong. (Foto: Mediacorp)

Siangpura (Outsiders) – Menteri Kesehatan Singapura, Gan Kim Yong, Jumat (04/09/2020), sebut bahwa setelah vaksin COVID-19 tersedia, pihaknya akan memprioritaskan pemberian kepada masyarakat yang berisiko tinggi atau mereka yang lebih rentan terpapar.

Hal tersebut juga disampaikan Gan untuk menjawab perntanyaan anggota Parlemen Murali Pillai terkait strategi Pemerintah untuk memvaksinasi warga Singapura dan penduduk, demikian juga perihal pertanyaan anggota parlemen Ang Wei Neng mengenai rencana vaksin COVID-19 negara itu.

Bacaan Lainnya

Dikutip dari situs Channel News Asia, dalam balasan tertulisnya, Gan mengatakan: “Pendekatan vaksinasi kami bertujuan untuk melindungi individu yang lebih rentan atau berisiko lebih tinggi dari penyakit, serta mereka yang mungkin lebih mungkin terkena infeksi, sementara secara progresif memperluas cakupan vaksinasi ke populasi kita. “

Gan mencatat bahwa strategi dan jadwal vaksinasi tergantung pada beberapa faktor, termasuk kesesuaian vaksin yang berbeda untuk kelompok yang berbeda, serta jumlah vaksin yang tersedia.

“Kami akan terus menyesuaikan strategi vaksinasi kami dengan semakin banyaknya informasi dari berbagai kandidat vaksin yang tersedia,” tambahnya.

Pemerintah “memantau dengan cermat” kemajuan global dalam mengembangkan vaksin COVID-19, kata Gan, menambahkan pihak berwenang mengambil “langkah aktif” untuk memastikan bahwa Singapura memiliki “akses tepat waktu” ke vaksin yang efektif dan aman.

Singapura tengah berdiskusi dengan beberapa perusahaan farmasi yang mengembangkan vaksin. Mereka juga “secara aktif terlibat” dalam diskusi internasional untuk “mempercepat pembangunan dan mempromosikan akses yang adil dan merata” ke vaksin COVID-19, tambah Gan.

Ini termasuk Fasilitas Akses Global Vaksin COVID-19 (COVAX), kolaborasi multilateral antara Organisasi Kesehatan Dunia, Aliansi Global untuk Vaksin dan Imunisasi, Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi, dan lusinan negara.

Ini akan memungkinkan negara-negara untuk “mengumpulkan risiko dan sumber daya untuk mendapatkan akses ke portofolio vaksin dari pengembang vaksin yang berbeda”, kata Gan.

“Memastikan akses yang adil ke vaksin akan membantu menahan dan memberantas pandemi COVID-19 dengan lebih baik, tidak hanya di Singapura tetapi juga secara global.”

Mr Gan menambahkan bahwa Pemerintah juga mendukung upaya lokal untuk mengembangkan vaksin COVID-19. Duke-NUS Medical School bekerja sama dengan perusahaan bioteknologi Amerika Serikat Arcturus Therapeutics untuk mengembangkan vaksin mRNA, katanya.

Uji klinis manusia fase 1 untuk calon vaksin dimulai pada awal Agustus.

Terlepas dari uji coba tersebut, Singapura sedang membangun kapasitas produksi vaksinnya untuk menyediakan layanan pembuatan kontrak “isi dan penyelesaian” kepada pengembang vaksin dan meningkatkan produksi vaksin begitu tersedia, kata Gan.

Editor : Pepen

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *